KTT Osaka G20 Keluarkan Suara Kuat yang Mendukung Multilateralisme

2019-06-30 15:39:08

KTT Osaka G20 ditutup kemarin(29/6) dengan mengadopsi deklarasi bahwa G20 berkomitmen untuk lingkungan perdagangan dan investasi yang bebas, adil, tidak diskriminatif, transparan, dapat diprediksi dan stabil, dan mendukung reformasi yang diperlukan untuk Organisasi Perdagangan Dunia(WTO). Anggota G20 dari Perjanjian Paris menandakan bahwa mereka akan ketat menerapkan perjanjian ini untuk mengatasi perubahan iklim. Selama itu, para pemimpin anggota G20 secara intensif melakukan kegiatan diplomatik bilateral dan multilateral, menjadikan KTT Osaka sebagai platform penting untuk mempromosikan multilateralisme dan menyelesaikan masalah, dan membangkitkan kepercayaan masyarakat internasional.

KTT Osaka G20 kali ini diadakan pada saat proteksionisme global dan unilateralisme yang melanda dunia tahun ini. Struktur industri dan stabilitas keuangan terpengaruh, dan kepercayaan investor internasional ternyata tidak cukup. Pada waktu yang sulit ini, para pemimpin membahas dan mendiskusikan topik-topik seperti ekonomi global, perdagangan dan investasi, inovasi, lingkungan dan energi, pekerjaan, pemberdayaan perempuan, pembangunan dan kesehatan.

Di antaranya, pidato Presiden Tiongkok Xi Jinping di KTT dan serangkaian kegiatan diplomatik bilateral dan multilateral telah mendapat perhatian tinggi dari masyarakat internasional. Dalam pidatonya atas undangan di depan KTT, ia mengusulkan agar para pemimpin G20 harus "menghormati hukum obyektif, memegang tren pembangunan, dan memiliki masa depan yang sama", ini sangat penting untuk memecahkan masalah-masalah tata kelola ekonomi dan global dunia saat ini. Dia mengumumkan bahwa Tiongkok akan melanjutkan Lima langkah, seperti membuka pasar, secara aktif memperluas impor, terus meningkatkan lingkungan bisnis, sepenuhnya menerapkan perlakuan yang sama, dan dengan penuh semangat mempromosikan negosiasi ekonomi dan perdagangan, menunjukkan bahwa Tiongkok telah memperluas keterbukaan dan keinginan untuk melakukannya, dan terus menyuntikkan momentum ke dalam mempromosikan globalisasi ekonomi. Para peserta memberi reaksi antusias dan sangat setuju, dan berpendapat bahwa Presiden Xi Jinping menekankan konsep kerja sama, inovasi dan pengembangan, dan menunjukkan arah untuk pengembangan dunia saat ini. Multilateralisme yang diadvokasi adalah harapan dan kebutuhan nyata dari masyarakat internasional. Dia percaya bahwa ekspansi dan memperluas terbuka akan membawa lebih banyak manfaat kepada mitra kerja sama Tiongkok.

Patut dicatat bahwa Presiden Xi Jinping dan Presiden AS Donald Trump mengadakan pertemuan lagi, kedua kepala negara sepakat untuk mempromosikan hubungan Tiongkok-AS berdasarkan koordinasi, kerja sama dan stabilitas, dan setuju untuk memulai kembali konsultasi ekonomi dan perdagangan berdasarkan kesetaraan dan saling menghormati. AS tidak lagi menambahkan tarif baru pada produk-produk Tiongkok. Sinyal positif yang dikeluarkan oleh pertemuan tersebut, sejalan dengan keinginan rakyat kedua negara, sesuai dengan harapan global, dan berfaedah untuk mengurangi ketegangan pasar. Hubungan Tiongkok-AS adalah salah satu hubungan bilateral paling penting di dunia, meskipun ada beberapa perselisihan antara kedua pihak, namun asal kedua pihak berpegang teguh pada saling menghormati dan saling menguntungkan, pasti dapat menghindari jatuh ke dalam perangkap akibat konfrontasi konflik dan mencapai kemajuan bersama. Perkembangan bersama membawa lebih banyak stabilitas dan kepastian bagi dunia.

Selama KTT, Presiden Xi Jinping juga mengadakan pertemuan dengan Perdana Menteri Jepang Shinzo Abe dan mencapai 10 titik kesepahaman.

Berita:
Berita Tiongkok Berita Internasional Berita Asia Tenggara Berita Unik
Galeri Foto:
Berita Travel Fashion Olahraga
Pariwisata:
Telusuri Tiongkok Peninggalan Sejarah Tionghoa Galeri Wisata Tips
Pedoman Muslim Tiongkok:
Masjid Restoran Halal Obyek Wisata Muslim Pedoman Berbelanja Kebudayaan Muslim Tiongkok
Belajar Bahasa Mandarin:
Belajar Bahasa Mandarin Adat Istiadat Tiongkok Peribahasa Peraturan dan Kebijakan
Belajar di Tiongkok Universitas-Universitas di Tiongkok